Kesepian, Anda Berjalan Sendiri

Video: Kesepian, Anda Berjalan Sendiri

Отличия серверных жестких дисков от десктопных
Video: Mengatasi Rasa Kesepian (Rahasia Menghadapi Kesepian) 2023, Februari
Kesepian, Anda Berjalan Sendiri
Kesepian, Anda Berjalan Sendiri
Anonim

"Kesepian, kamu berjalan sendiri!"

F. Nietzsche "Demikian Bercakap Zarathustra"

Dalam karya mengenai falsafah dan psikologi, ketika mempertimbangkan fenomena kesepian, bersama dengan konsep ini, istilah pengasingan, pengasingan, kesendirian, pengabaian digunakan. Sebilangan penyelidik menggunakan konsep ini sebagai sinonim, yang lain membezakannya. Dari sudut pandangan pengarang mengenai pengaruh kesepian pada seseorang, seseorang dapat membincangkan sekurang-kurangnya tiga pendekatan yang berbeza. Kumpulan pertama terdiri daripada karya-karya di mana tragedi kesepian, kaitannya dengan kegelisahan dan ketidakberdayaan lebih ditekankan. Kumpulan lain menyatukan karya-karya yang tanpa syarat menganggap kesunyian, walaupun menyakitkan, tetapi tetap merupakan fungsi kreatif yang membawa kepada pertumbuhan peribadi dan individu. Dan akhirnya, karya-karya itu, penulisnya membezakan kesunyian, kesendirian dan pengasingan mengikut kesan fenomena ini pada seseorang.

Menurut pandangan ahli falsafah kuno Epictetus, "kesepian dalam konsepnya bermaksud seseorang dilucutkan pertolongan dan diserahkan kepada mereka yang ingin mencederakannya." Tetapi pada saat yang sama, "jika seseorang bersendirian, itu tidak berarti bahawa dia sendirian, sama seperti seseorang berada dalam kerumunan, itu tidak bermaksud bahawa dia tidak sendirian" [16, hlm.243].

Pemikir terkemuka abad kedua puluh, Erich Fromm, antara dikotomi eksistensial lain, membezakan pengasingan seseorang dan, pada masa yang sama, hubungannya dengan jirannya. Pada masa yang sama, dia menekankan bahawa kesepian berpunca dari kesedaran tentang keunikan seseorang sendiri, bukan identiti kepada siapa pun [13, hlm.48]. “Ini adalah kesedaran diri sebagai entiti yang terpisah, kesadaran tentang singkatnya jalan hidupnya, kesedaran bahawa dia dilahirkan tanpa mengira kehendaknya dan akan mati bertentangan dengan kehendaknya; kesedaran tentang kesepian dan keterasingannya, ketidakberdayaannya di hadapan kekuatan alam dan masyarakat - semua ini menjadikan kewujudannya yang kesepian dan terpencil menjadi kerja keras yang nyata”[12, hlm. 144 - 145]. Fromm menyebut manusia yang paling dalam memerlukan keperluan untuk mengatasi keterasingannya, yang dia kaitkan dengan ketidakmampuan untuk mempertahankan dirinya dan secara aktif mempengaruhi dunia. "Perasaan kesunyian sepenuhnya membawa kepada kehancuran mental, sama seperti kelaparan fizikal menyebabkan kematian" - dia menulis [11, hlm. 40].

Arthur Schopenhauer adalah salah satu wakil paling terang dari kedudukan falsafah yang mempertahankan peranan positif kesepian dalam kehidupan manusia: "Seseorang dapat menjadi dirinya sendiri hanya selagi dia sendiri …" [15, hlm. 286]. Menelusuri dinamika usia perkembangan keperluan untuk kesendirian, ahli falsafah dengan tepat menyatakan bahawa untuk bayi, dan bahkan seorang pemuda, kesepian adalah hukuman. Menurutnya, kecenderungan untuk mengasingkan diri dan kesepian adalah unsur asli dari seorang lelaki yang matang dan orang tua, akibat dari pertumbuhan kekuatan rohani dan intelektual mereka. Schopenhauer sangat yakin bahawa kesepian membebankan orang yang hampa dan hampa: "Sendiri dengan dirinya sendiri, orang miskin merasakan kemurungannya, dan fikiran yang hebat - sepanjang kedalamannya: dalam satu kata, setiap orang kemudian mengenali dirinya sendiri seperti dirinya" [15, hlm. 286]. Schopenhauer menganggap tarikan untuk mengasingkan diri dan kesepian adalah perasaan bangsawan dan dengan sombongnya menyatakan: "Setiap keributan sangat disukai" [15, hlm. 293]. Kesepian, menurut ahli falsafah, adalah banyak pemikiran dan jiwa mulia.

Ahli falsafah Jerman F. Nietzsche dalam pidato Zarathustra "The Return" menyanyikan pujian tragis untuk kesepian: "Wahai kesepian! Anda adalah tanah kelahiran saya, kesepian! Sudah terlalu lama saya hidup liar di tanah asing yang liar, agar tidak kembali dengan air mata kepada anda! " Di tempat yang sama, dia menentang dua hipostase kesepian: "Satu perkara adalah pengabaian, yang lain adalah kesendirian …" [6, hal.131].

Catatan kesepian yang tajam terdengar dalam renungan ahli falsafah Rusia, penulis VV Rozanov tentang ketidaksesuaian manusia: "Tidak kira apa yang saya lakukan, siapa pun yang saya lihat, saya tidak dapat bergabung dengan apa-apa. Orang itu "solo" ".Perasaan kesunyian Rozanov mencapai tahap ketajaman yang dia perhatikan dengan kepahitan: "… ciri aneh psikologi saya terletak pada perasaan kekosongan yang kuat di sekeliling saya - kekosongan, keheningan dan ketiadaan di sekitar dan di mana-mana, - bahawa saya sukar tahu, saya hampir tidak percaya, saya hampir tidak mengakui bahawa orang lain adalah "sezaman" dengan saya "[7, hlm.81]. Walaupun begitu, dengan mengakui cinta akan kesatuan manusia, V.V. Rozanov menyimpulkan: “Tetapi ketika saya bersendirian, saya sudah lengkap, dan ketika bersama semua orang, saya tidak lengkap. Saya masih lebih baik bersendirian”[8, hlm.56].

Dari sudut pandangan ahli falsafah agama Rusia N.A Berdyaev, masalah kesepian adalah masalah utama kewujudan manusia. Dia percaya bahawa sumber kesepian adalah kesedaran dan kesedaran diri. Dalam karyanya "Pengetahuan Diri" N.A Berdyaev mengakui bahawa kesepian menyakitkan baginya dan sama seperti Nietzsche menambahkan: "Kadang-kadang kesepian bersukacita, seperti kembali dari dunia asing ke dunia asalnya" [1, hal.42]. Dan dalam refleksi bahawa "Saya merasa kesunyian paling tepat dalam masyarakat, dalam komunikasi dengan orang-orang", "Saya tidak berada di tanah air saya, tidak di tanah air semangat saya, di dunia yang asing bagi saya" Intonasi Nietzsche juga terdengar. Menurut N.A Berdyaev, kesepian dikaitkan dengan penolakan terhadap dunia yang diberikan, dengan ketidakharmonisan antara "I" dan "not-I": "Agar tidak kesepian, kamu harus mengatakan" kita ", bukan" Aku ". Walaupun begitu, pemikir menekankan bahawa kesepian itu berharga, dan nilainya terletak pada kenyataan bahawa ia adalah "momen kesepian yang menimbulkan keperibadian, kesadaran diri terhadap keperibadian" [2, hal.283]. Bersatu dengan Berdyaev, garis-garis Ivan Ilyin, yang para pakar menganggap salah satu pemikir Rusia yang paling tanggap, terdengar: "Dalam kesendirian, seseorang mendapati dirinya sendiri, kekuatan wataknya dan sumber kehidupan yang suci" [5, hlm. 86]. Namun, pengalaman keperibadian saya, keanehan, keunikan saya, ketidaksamaan saya dengan sesiapa sahaja atau apa pun di dunia ini adalah akut dan menyakitkan: “Dalam kesunyian saya, dalam keberadaan saya dalam diri saya, saya tidak hanya mengalami dan menyedari keperibadian saya, keunikan saya dan keunikan, tetapi saya juga merindukan jalan keluar dari kesepian, rindu untuk berkomunikasi bukan dengan objek, tetapi dengan yang lain, dengan anda, dengan kami”[2, hlm.284].

Ahli falsafah dan penulis Perancis J.-P. Sartre, mengambil idea permulaan eksistensialisme bahawa "jika tidak ada Tuhan, maka semuanya dibenarkan", dikemukakan oleh F.M. Dostoevsky di mulut salah seorang saudara Karamazov, menghubungkan konsep kesepian dan kebebasan: "… jika Tuhan tidak ada, dan oleh itu seseorang ditinggalkan, dia tidak perlu bergantung pada dirinya sendiri atau di luar. Kita bersendirian dan tidak ada alasan untuk kita. Inilah yang saya nyatakan dengan kata-kata: seseorang dihukum bebas”[9, hlm.327].

Ahli psikoterapi Amerika yang terkenal Irwin Yalom menggunakan konsep pengasingan dan kesunyian secara bergantian dan menonjolkan pengasingan interpersonal, intrapersonal dan eksistensial. "Pengasingan interpersonal, biasanya dialami sebagai kesepian, adalah pengasingan dari individu lain," tulis I. Yalom [17, hal.398]. Sebab-sebab pengasingan interpersonal, dia menganggap pelbagai fenomena dari faktor geografi dan budaya hingga ciri-ciri seseorang mengalami konflik perasaan dalam hubungannya dengan orang yang disayangi. Pengasingan intrapersonal, menurut Yalom, adalah "proses di mana seseorang memisahkan bahagian dirinya dari satu sama lain" [17, hal.399]. Ini terjadi sebagai akibat dari orientasi yang berlebihan terhadap berbagai jenis kewajiban dan ketidakpercayaan terhadap perasaan, keinginan, dan pertimbangan seseorang sendiri. Yalom secara kiasan memanggil pengasingan eksistensial sebagai lembah kesepian, dan mempercayai ia adalah pemisahan individu dari dunia. Mengikuti ahli falsafah eksistensial, dia menghubungkan kesepian jenis ini dengan fenomena kebebasan, tanggungjawab dan kematian.

Heidegger "Dunia kehadiran adalah dunia bersama" [14, hal.118] menginspirasi optimisme dan mendorong. Tetapi secara harfiah beberapa perenggan kemudian, Anda tersandung pada garis-garis yang terdengar paradoks pada persepsi pertama, tidak setuju dengan tesis sebelumnya: "Kesepian kehadiran juga merupakan peristiwa di dunia" [14, hal.120]. Ia meletakkan segala-galanya sebagai pengganti Heidegger mengenai fenomena kesepian kepada cara hidup yang cacat.Tanpa jejak penyesalan, kesedihan atau celaan, ahli falsafah menyatakan bahawa "kehadiran biasanya dan paling sering dilakukan dalam cara perawatan yang cacat. Untuk menjadi-, menentang-, tanpa teman, untuk saling berlalu, tidak mempunyai hubungan antara satu sama lain adalah cara-cara merawat yang mungkin”[14, p.121]. Fakta bahawa "kejadian kedua seseorang atau mungkin sepuluh kejadian itu berlaku di sebelah saya" sama sekali bukan jaminan keselamatan dari kesepian, Heidegger percaya. Nietzsche menulis tentangnya dengan cara ini: "… di khalayak ramai, kamu lebih banyak ditinggalkan daripada bersendirian dengan aku" [6, hlm.159]. Thoreau benar-benar menggema kedua penulis: "Kita sering lebih bersendirian di antara orang-orang daripada di bilik kita yang sunyi" [10, hlm. 161]. Nampak jelas bahwa "kesepian di khalayak ramai" menjadi mungkin tepat kerana wujud bersama "dalam keadaan tidak peduli dan asing." "Ini adalah kesepian di dunia objek, di dunia objekifikasi," tulis N. Berdyaev mengenai hal ini [2, hal.286]. Ketidakpedulian atau kecacatan kehidupan seharian antara satu sama lain menjadi halangan untuk menghilangkan kesepian. Namun, menurut Heidegger, asas kehadiran masih menjadi kehidupan sehari-hari orang [14, p.177].

Dalam pandangan M. Buber "ada dua jenis kesepian, sesuai dengan apa yang ditujukan kepadanya." Ada kesunyian, yang disebut oleh Buber sebagai tempat penyucian dan percaya bahawa seseorang tidak dapat melakukannya tanpanya. Tetapi kesepian juga bisa menjadi "kubu perpisahan, di mana seseorang melakukan dialog dengan dirinya sendiri bukan untuk memeriksa dirinya sendiri dan memeriksa dirinya sebelum bertemu dengan apa yang menantinya, tetapi dalam keadaan mabuk merenung pembentukan jiwanya, maka ini adalah kejatuhan semangat yang nyata, ia merosot ke dalam kerohanian”[4, hlm.75]. Bersendirian bermaksud merasakan "satu persatu dengan dunia, yang telah menjadi … asing dan tidak selesa," M. Buber percaya. Menurutnya, "dalam setiap zaman, kesepian lebih dingin dan lebih parah, dan lebih sukar dan sukar untuk melepaskan diri dari itu" [3, p.200].

Menggambarkan keadaan manusia saat ini, Buber secara puitis mencirikannya "sebagai gabungan tunawisma sosial dan kosmik yang belum pernah terjadi sebelumnya, ketakutan duniawi dan kehidupan dalam arti kehidupan kesepian yang tiada tandingannya" [3, p.228]. Keselamatan dari keputusasaan kesepian, mengatasi sensasi yang merobek baik "mendirikan alam" dan "orang buangan di antara dunia manusia yang bising" Buber berfikir dalam visi khas dunia di mana konsep "Antara" didasarkan - " tempat yang benar dan pembawa makhluk antara manusia. " "Apabila seorang penyendiri mengenali Yang Lain dalam dirinya semua sebagai dirinya sendiri, iaitu, sebagai seorang, dan akan menerobos ke yang Lain dari luar, barulah dia akan menerobos pertemuan yang langsung dan berubah ini dan kesepiannya”[3, p.229].

BIBLIOGRAFI

1. Berdyaev N.A. Pengetahuan kendiri (pengalaman autobiografi falsafah). - M.: Hubungan antarabangsa, 1990.-- 336 p.

2. Berdyaev N.A. Diri dan Dunia Objek: Pengalaman Falsafah Kesendirian dan Komunikasi / Semangat dan Realiti. - M.: AST MOSCOW: KHANITEL, 2007.-- S. 207 - 381.

3. Buber M. Masalah Manusia / Dua Gambar Kepercayaan: Diterjemahkan dari German / Ed. P.S. Gurevich, S. Ya. Levit, S.V. Lezova. - M.: Republik, 1995.-- S. 157 - 232.

4. Buber M. Saya dan Anda / Dua Gambar Kepercayaan: Diterjemahkan dari German / Ed. P.S. Gurevich, S. Ya. Levit, S.V. Lezova. - M.: Respublika, 1995.-- H.15 - 124.

5. Ilyin I.A. Saya mengintip kehidupan. Buku pemikiran. - M.: Eksmo, 2007.-- 528 p.

6. Nietzsche F. Jadi Bercakap Zarathustra / Berfungsi dalam 2 jilid. Vol.2 / Per. dengannya.; Komp., Ed. dan ed. Nota. K.A. Svasyan. - M.: Mysl, 1990.-- 832 p.

7. Rozanov V.V. Metafizik agama Kristian. - M.: OOO "Rumah penerbitan AST", - 2000. - 864 p.

8. Rozanov V.V. Bersendirian / Karya - M.: Soviet Rusia, - 1990. - H.26 - 101.

9. Sartre J.P. Eksistensialisme adalah Humanisme / Twilight of the Gods. - M.: Rumah penerbitan sastera politik, - 1990. - S. 319 - 344.

10. Thoreau G.D. Walden, atau Kehidupan di Kayu. - M: Rumah penerbitan "Science", - 1980. - 455s.

11. Fromm E. Melarikan diri dari kebebasan / Per. dari bahasa Inggeris G.F. Shveinik, G.A. Novichkova - M.: Projek akademik, - 2007.-- 272 p.

12. Fromm E. Seni cinta // Dalam buku. Jiwa Manusia / Per. dari bahasa Inggeris T.I. Perepelova - M.: Republik, - 1992. - P.109 -178.

13. Fromm E. Manusia untuk dirinya sendiri. Kajian masalah psikologi etika / Per. dari bahasa Inggeris L.A. Chernysheva. - Minsk: Collegium, - 1992.-- 253 p.

14. Heidegger M. Menjadi dan masa / Per. dengan dia. V.V. Bibikhin - SPb.: "Sains", - 2006, 453 p.

15. Schopenhauer A.Di bawah tabir kebenaran: Sabtu. berfungsi. - Simferopol: Renome, - 1998.-- 496 p.

16. Epictetus. Perbualan / Berhemah secara berhemah. - Simferopol: Renome, 1998.-- hlm 89 - 340.

17. Yalom I. Psikoterapi eksistensial / Per. dari bahasa Inggeris T.S. Drabkina. - M.: Syarikat bebas "Kelas", 1999. - 576 p.

Popular oleh topik