ONKOLOGI. LIHAT DALAM. SANGAT PERIBADI. DAN TIDAK SANGAT

Isi kandungan:

Video: ONKOLOGI. LIHAT DALAM. SANGAT PERIBADI. DAN TIDAK SANGAT

Отличия серверных жестких дисков от десктопных
Video: Вросший ноготь при сахарном диабете и онкологии / Хирург не помог 😖 2023, Februari
ONKOLOGI. LIHAT DALAM. SANGAT PERIBADI. DAN TIDAK SANGAT
ONKOLOGI. LIHAT DALAM. SANGAT PERIBADI. DAN TIDAK SANGAT
Anonim

Hari ini saya menjalani pemeriksaan berjadual dengan doktor. Telah lulus ujian. Hasilnya akan dalam seminggu. Dan kemudian saya teringat …

Tiga tahun yang lalu, semasa lawatan pencegahan ke pakar sakit puan, setelah disyaki mengenai keadaan kesihatan saya, saya juga dihantar untuk menjalani ujian. Onkologi yang disyaki.

Bagaimana keadaannya? Ia menakutkan dan menyakitkan. Banyak analisis. Jangkaan akan hasilnya. Sebulan di klinik onkologi serantau. Operasi. Dan sekali lagi, jangkaan cemas akan hasilnya.

Dan kebahagiaan! Kebahagiaan dan kegembiraan liar yang semuanya berjaya kali ini! Saya, menahan diri dan seimbang secara luaran selama ini, menunggu diri saya ke leher doktor, yang membawa saya berita bahawa "semuanya berada dalam jangkauan normal." Dia memeluk doktor yang letih di pelukannya dan meraung seperti beluga dengan gembira. Dan seluruh wad wanita kami, bersama saya, bersukacita dan meraung. Kita adalah wanita seperti itu … kita dapat menahan yang tak tertahankan, atau kita menjadi lemas pada saat yang paling tidak sesuai.

Onkologi adalah sesuatu yang boleh berlaku kepada sesiapa sahaja. Tidak ada yang diinsuranskan. Tidak ada yang boleh menjadi jaminan

Ketika pertama kali sampai di pusat barah serantau, saya terkejut dengan sebilangan besar orang di sana. Lelaki, wanita. Anda berjalan di jalan dan tidak menyangka bahawa seseorang mungkin sakit. Dan di sini … tumpuan kepedihan yang sangat besar. Dan harapan.

Sebulan di hospital. Di mana tidak semua orang sembuh. Apa yang saya lihat. Apa yang saya faham.

Orang bertindak balas terhadap kehidupan dengan cara yang berbeza. Hampir setiap orang mempunyai reaksi yang serupa dengan kematian - itu adalah ketakutan. Dan didiagnosis menghidap barah bermaksud berhubungan dengan ketakutan itu.

Kawan-kawan saya di wad. Dan malangnya.

Nadia. Mereka mengatakan mengenai "darah dan susu" seperti itu. Empat puluh tahun. Dia menjalani sepanjang hidupnya di kampung. Dia banyak bekerja. Saya bersedih kerana semua pihak saya terbaring di katil hospital. Saya sangat marah kerana terdapat banyak analisis. Dan memerlukan masa yang lama. Saya cuba pulang: "Suami saya akan membawa yang lain di sana semasa saya berbaring di sini." Dan kemudian dia pergi. Ketika saya mendapat tahu bahawa diagnosis disahkan. Saya baru sahaja pergi. Berkata, "Jadilah apa yang akan terjadi."

Valentina Efimovna. Hampir lapan puluh. Cerdas, sangat sopan. Lelah dengan operasi sebelumnya dan dua rawatan kemoterapi yang tidak menghentikan metastasis. Penyinaran ditetapkan. Menangis lembut pada waktu malam. Dia berkata: "Saya tidak dapat menahan kesakitan. Saya akan mati tanpa kesakitan."

Galya. Lima puluh tahun. Kurus sebagai seorang gadis. Dia tahu bahawa ada sesuatu yang berlaku padanya untuk masa yang lama - beberapa kali dia diambil dari pekerjaan kerana dia tidak sedar. Saya menangguhkan lawatan ke doktor sehingga yang terakhir. Tinggal di sebuah kampung kecil, ini adalah keseluruhan kisah baginya - pergi ke bandar, meninggalkan rumahnya, bekerja, rumah tangga selama sehari. Seorang anak perempuan yang dibesarkan sendirian tanpa suami. "Mungkin harganya," katanya, saya fikir. Dia dibawa dengan pendarahan, yang dihentikan selama beberapa hari. Kemudian ditetapkan kaedah penyinaran. Maka mesti ada operasi. Dia terus berkata: "Saya mempunyai wang. Saya memperoleh dan menyimpan. Untuk anak perempuan saya. Tetapi bagaimana dia tanpa saya?"

Inna. Dua puluh empat. Kimia kedua. Duduk di bawah penitis (dia tidak dapat berbaring - dia merasa sakit), dengan kemarahan dan kesakitan: "Biarkan saya dioperasi! Biarkan mereka membuang rahim dan semua organ wanita ini, di mana jangkitan ini bermula! Saya tidak mahu anak-anak! Saya tidak mahu apa-apa! Saya tidak tahan lagi!"

Lyudmila Petrovna. Enam puluh. Sangat lemah lembut. Pada masa lalu, ketua akauntan syarikat besar. Selepas operasi itu, dia berhenti dari pekerjaannya beberapa tahun yang lalu. Pengoperasian semula. Penyinaran ditetapkan. Saya pergi ke gereja di wilayah hospital. Saya berdoa. Kata: “Ini bermaksud bahawa itu menyenangkan Tuhan. Oleh kerana dia memberi saya ujian seperti itu, itu berarti dia akan memberi saya kekuatan untuk menanggungnya."

Sveta. Umur saya pada masa itu adalah empat puluh enam. Pereka fesyen. Dia tidak berbaring di bilik kami, tetapi dia sering berkunjung. Saya pergi bercakap dan menyokong. Dan dengan kata saya sendiri: "Lihat, mereka memberitahu saya bahawa saya harus mati, tetapi saya hidup!"

Saya … saya menutup diri dalam kesepian dan ketakutan saya.Dalam kesunyian itu ketika anda bersendirian dengan kematian. Bukan dengan semacam kematian sementara, tetapi dengan kematiannya sendiri. Orang rapat disokong dengan sebaik mungkin. Tetapi ketakutan seperti silinder keluli. Saya di sini, di dalam. Dan mereka berada di luar. Dan semakin lama saya memasuki diri saya, semakin kuat dan tidak dapat ditembusi menjadi dinding silinder ini. Tidak banyak yang berlaku di luar yang saya lihat dan dengar.

Dan orang dekat juga menderita. Dan mereka tidak tahu kata-kata apa untuk saya katakan. Sangat sedikit orang yang mengetahui perkataan "betul" dalam kes ini. Saya tidak tahu diri saya.

Saya hanya merasakan bahawa bercakap dengan seseorang yang sakit parah adalah penting dan perlu. Bercakap tentang semua perkara. Tentang hidup dan mati. Dengar, dekat. Ketika perbualan seperti itu berlaku di bangsal kita, ketika saya mendengar dan bercakap, ketika saya menyokong dan meyakinkan, ketika saya bersimpati dan berempati, dan melihat bahawa semakin mudah bagi seseorang, maka cengkaman ketakutan saya sendiri seolah-olah tidak terkawal. Dan saya dapat menjaga diri saya sendiri. Ia menjadi lebih mudah.

Dalam kes saya, menolong orang lain - saya menolong diri sendiri.

onkologiya_1
onkologiya_1

Onkologi adalah momok abad kita. Saya tidak akan memberikan data mengenai jumlah kes barah per kapita di negara-negara CIS, anda boleh mendapatkannya sendiri jika anda mahu. Cukup, mungkin, untuk mengingati seseorang yang dekat atau dikenali dengan anda yang menghadapi diagnosis serupa. Saya rasa ada orang seperti itu di persekitaran anda. Sekiranya kita masih goyah dengan sokongan perubatan, maka dengan sokongan psikologi sangat buruk.

Orang yang menghidap barah sendiri memerlukan bantuan psikologi. Kerabat orang sakit memerlukan bantuan dan sokongan psikologi, kerana mereka sering tidak tahu bagaimana dan bagaimana menolong orang yang disayangi. Doktor klinik onkologi memerlukan bantuan psikologi. Saya rasa kadar burnout adalah yang tertinggi di kalangan doktor.

Saya faham bahawa di wilayah ruang pasca-Soviet tidak akan ada segera di setiap klinik onkologi bahawa akan ada psikologi. Oleh itu, adalah mustahak untuk dapat menolong diri sendiri dan orang tersayang sekiranya masalah menyentuh.

Apa yang penting untuk diketahui. Lima peringkat penerimaan penyakit ini dialami bukan hanya oleh orang yang sakit sendiri, yang telah mengetahui tentang diagnosis maut, tetapi juga oleh saudara terdekat pesakit. Mengetahui mengenai perkara ini, mungkin akan menambahkan pemahaman tentang apa yang berlaku.

Ini adalah lima tahap yang dikenal pasti oleh Kubler-Ross (1969) dari pemerhatian reaksi pesakit setelah pengumuman diagnosis yang membawa maut. (dari "Buku Panduan Ahli Psikologi Praktikal" oleh S. L. Solovyova.)

Fasa penolakan penyakit.(anosognosik). Pesakit enggan menerima penyakitnya. Secara psikologi, keadaan sedang ditindas. Semasa berjumpa doktor, pesakit mengharapkan penolakan diagnosis. Jalan selamanya berfikir tentang kesalahan perubatan, tentang kemungkinan mencari ubat ajaib atau penyembuh memberi kelonggaran kepada tembakan melalui jiwa, tetapi pada masa yang sama, gangguan tidur muncul dalam gambaran klinikal dengan ketakutan untuk tertidur dan tidak bangun, takut akan kegelapan dan kesepian, fenomena dalam mimpi "mati", kenangan perang, situasi yang mengancam nyawa. Segala-galanya sering diserap dengan satu perkara - pengalaman psikologi mati.

Keadaan sebenarnya tersembunyi baik dari orang lain maupun dari diri sendiri. Secara psikologi, reaksi penolakan membolehkan pesakit melihat peluang yang tidak ada, menjadikannya buta terhadap sebarang tanda bahaya kematian. "Tidak, bukan saya!" Adakah reaksi awal yang paling umum terhadap pengumuman diagnosis yang membawa maut. Mungkin disarankan untuk secara diam-diam bersetuju dengan pesakit. Perkara ini berlaku terutamanya bagi pengasuh, dan juga saudara terdekat. Bergantung pada seberapa besar seseorang dapat mengendalikan peristiwa, dan seberapa kuat orang lain menyokongnya, dia mengatasi tahap ini lebih sukar atau lebih mudah. Menurut M. Hegarty (1978), tahap awal penolakan untuk mengenali realiti, pengasingan daripadanya, adalah normal dan membina jika tidak berlarutan dan tidak mengganggu terapi.Sekiranya ada masa yang cukup, maka kebanyakan pesakit mempunyai masa untuk membentuk pertahanan psikologi.

Fasa ini mencerminkan kontroversi isu pendekatan individu dalam keperluan mengetahui kebenaran mengenai ramalan dan keadaan. Tidak diragukan lagi, kerendahan hati sebelum takdir dan penerimaan kehendaknya sangat berharga, tetapi kita harus memberi penghormatan kepada mereka yang berjuang hingga akhir, tanpa harapan akan kemenangan. Mungkin, ada sifat peribadi dan sikap ideologi, tetapi satu perkara tidak dapat dipertikaikan: hak untuk memilih adalah untuk pesakit, dan kita harus memperlakukan pilihannya dengan hormat dan sokongan.

Fasa tunjuk perasaan (dysphoric) … Ini muncul dari pertanyaan bahawa pesakit bertanya kepada dirinya sendiri: "Mengapa saya?" Oleh itu, kemarahan dan kemarahan terhadap orang lain dan, secara amnya, terhadap mana-mana orang yang sihat. Dalam fasa pencerobohan, maklumat yang diterima diakui, dan orang itu bertindak balas dengan mencari alasan dan yang bersalah. Menunjuk perasaan terhadap nasib, kebencian pada keadaan, kebencian terhadap mereka yang mungkin menyebabkan penyakit ini - semua ini harus keluar. Kedudukan doktor atau jururawat adalah untuk menerima kecurigaan ini bagi pesakit. Kita harus selalu ingat bahawa pencerobohan, yang tidak menjumpai objek di luar, berubah menjadi dirinya sendiri, dan boleh membawa akibat yang merosakkan dalam bentuk bunuh diri. Untuk menyelesaikan tahap ini adalah mustahak untuk dapat mencurahkan perasaan ini ke luar. Perlu difahami bahawa keadaan permusuhan dan kemarahan ini adalah fenomena yang semula jadi, dan sangat sukar bagi pesakit untuk menahannya. Anda tidak boleh mengecam pesakit kerana reaksi, sebenarnya, bukan kepada orang lain, tetapi atas nasibnya sendiri. Di sini pesakit sangat memerlukan sokongan dan penyertaan yang mesra, hubungan emosi.

Fasa pencerobohan juga mempunyai watak adaptif: kesedaran kematian beralih ke objek lain. Mencerca, penyalahgunaan, kemarahan tidak begitu agresif sebagai pengganti. Mereka membantu mengatasi rasa takut yang tidak dapat dielakkan.

Fasa "tawar-menawar" (automatik) … Pesakit berusaha, seperti itu, untuk menunda hukuman takdir, mengubah tingkah laku, gaya hidup, kebiasaan, menolak berbagai kesenangan, dll. Dia memasuki perundingan untuk melanjutkan hidupnya, menjanjikan, misalnya, untuk menjadi pesakit yang patuh atau mukmin yang patut dicontohi. Pada masa yang sama, terdapat penyempitan tajam mengenai cakrawala hidup seseorang, dia mulai mengemis, menawar dirinya nikmat tertentu. Ini, pertama-tama, adalah permintaan kepada doktor mengenai kelonggaran rejimen, pemberian anestesia, atau kepada saudara dengan syarat untuk memenuhi berbagai keinginan. "Proses tawar-menawar" yang biasa ini untuk tujuan yang terhad hampir dapat membantu pesakit untuk memahami realiti kehidupan yang semakin menyusut. Ingin memanjangkan umurnya, pesakit sering berpaling kepada Tuhan dengan janji-janji kerendahan hati dan kepatuhan ("Saya memerlukan sedikit masa lagi untuk menyelesaikan pekerjaan yang telah saya mulakan"). Kesan psikologi yang baik dalam fasa ini diberikan oleh cerita mengenai kemungkinan pemulihan spontan.

Fasa kemurungan … Setelah menerima kedudukannya yang tidak dapat dielakkan, pesakit pasti akan mengalami kesedihan dan kesedihan dari masa ke masa. Dia kehilangan minat terhadap dunia di sekitarnya, berhenti bertanya, tetapi hanya berulang pada dirinya sendiri: "Kali ini saya yang akan mati." Pada waktu yang sama, pesakit dapat mengembangkan rasa bersalah, kesadaran akan kesalahan dan kesalahannya, kecenderungan untuk menuduh diri sendiri dan pembodohan diri, yang terkait dengan percobaan untuk menjawab kepada dirinya sendiri pertanyaan: "Bagaimana saya layak mendapat ini? ?"

Setiap jiwa mempunyai "piggy bank of pain" tersendiri dan ketika luka segar diaplikasikan, semua yang lama jatuh sakit dan membuat diri mereka merasa. Perasaan benci dan bersalah, penyesalan dan pengampunan bercampur dalam jiwa, membentuk kompleks campuran yang sukar bertahan. Walaupun demikian, baik dalam berkabung, maupun dalam membuat wasiat, di mana mereka mendapat tempat untuk harapan pengampunan, dan usaha untuk memperbaiki sesuatu, tahap kemurungan menjadi usang. Penebusan berlaku dalam penderitaan.Ini sering menjadi keadaan tertutup, dialog dengan diri sendiri, pengalaman kesedihan, rasa bersalah, perpisahan kepada dunia.

Keadaan kemurungan pada pesakit berlanjutan dengan cara yang berbeza. Dalam beberapa kes, mood sedih utama diperburuk oleh momen reaktif yang berkaitan dengan kehilangan bahagian tubuh atau fungsi yang penting untuk gambaran holistik "I", yang mungkin berkaitan dengan operasi pembedahan yang dialami kerana sakit.

Jenis kemurungan lain yang dilihat pada pesakit yang mati difahami sebagai berkabung dini kerana kehilangan keluarga, rakan, dan nyawa itu sendiri. Sebenarnya, ini adalah pengalaman yang sukar untuk kehilangan masa depan seseorang dan tanda tahap awal fasa seterusnya - penerimaan kematian. Pesakit sedemikian amat sukar bagi semua orang yang bersentuhan dengan mereka dalam tempoh ini. Pada orang-orang di sekitar mereka, mereka menimbulkan perasaan gelisah dan kegelisahan, ketidakselesaan mental. Sebarang percubaan untuk menghiburkan atau menyokong pesakit dengan gurauan, nada suara yang ceria dianggap olehnya sebagai tidak masuk akal dalam keadaan ini. Pesakit menarik diri, dia ingin menangis memikirkan orang-orang yang terpaksa dia tinggalkan tidak lama lagi.

Dalam tempoh ini, dengan rela atau tidak, semua orang yang mengelilingi pesakit mula mengelak untuk berkomunikasi dengannya. Ini berlaku untuk saudara-mara dan kakitangan perubatan. Pada masa yang sama, khususnya, saudara mara menimbulkan rasa bersalah yang tidak dapat dielakkan atas tingkah laku mereka dan bahkan, kadang-kadang, keinginan mental yang tidak disengajakan kepada orang yang mati untuk kematian yang lebih cepat dan lebih mudah. Malah ibu bapa kanak-kanak yang sakit tidak terkecuali dalam kes ini. Bagi orang lain, keterasingan semacam itu kelihatan seperti sikap tidak peduli orang tua yang tidak berperasaan terhadap anak yang mati. Tetapi saudara-mara dan pegawai perubatan harus memahami bahawa perasaan ini dalam keadaan tertentu adalah normal, semula jadi, mewakili tindakan mekanisme semula jadi pertahanan psikologi. Klinik dan ahli terapi harus didorong untuk mengatasi perasaan ini pada pengasuh dan didorong untuk terus memberikan sokongan emosi kepada orang yang mati walau apa pun. Sepanjang masa inilah pesakit memerlukan keselesaan, kemesraan dan kehangatan rohani. Bahkan kehadiran diam-diam seseorang di wad di sisi katil orang yang mati boleh lebih berguna daripada penjelasan atau kata-kata apa pun. Pelukan pendek, tepukan di bahu, atau berjabat tangan akan memberitahu orang yang mati bahawa mereka bimbangkan dia, dijaga, disokong dan difahami. Di sini, penyertaan saudara-mara selalu diperlukan dan pemenuhan, jika mungkin, segala permintaan dan keinginan pesakit, sekurang-kurangnya entah bagaimana ditujukan kepada kehidupan dan pekerjaan.

Fasa Penerimaan Kematian (Apatis) … Ini adalah pendamaian dengan takdir, ketika pesakit dengan rendah hati menunggu akhirannya. Kerendahan hati bermaksud kesediaan untuk menghadapi kematian dengan tenang. Lelah dengan penderitaan, kesakitan, penyakit, pesakit hanya ingin berehat, akhirnya, tertidur selamanya. Dari sudut psikologi, ini sudah menjadi selamat tinggal, akhir perjalanan hidup. Makna menjadi, walaupun tidak ditentukan oleh kata-kata, mula terungkap pada orang yang sedang mati dan menenangkannya. Ini seperti ganjaran untuk perjalanan yang anda lalui. Sekarang seseorang tidak mengutuk nasibnya, kekejaman hidup. Sekarang dia bertanggung jawab atas semua keadaan penyakit dan keberadaannya.

Ini terjadi, bagaimanapun, dan sehingga pasien, yang menerima kenyataan kematiannya yang tidak dapat dielakkan, mengundurkan diri pada takdir, tiba-tiba mulai menyangkal lagi hal yang tidak dapat dielakkan dari hasil maut yang sudah diterima, sambil membuat rancangan yang cerah untuk masa depan. Kekaburan tingkah laku dalam hubungan dengan kematian dapat difahami secara logik, kerana penderitaan adalah perjuangan untuk hidup dan layu. Pada fasa ini, adalah perlu untuk mewujudkan keyakinan pesakit bahawa dia tidak akan ditinggalkan sendirian di final dengan kematian. Bergantung pada potensi kerohaniannya pada tahap ini, doktor mampu melibatkan agama mengikut keperluan.

Graviti spesifik, nisbah tahap individu pada orang yang berbeza berbeza dengan ketara.

onkologiya_2
onkologiya_2

Apa yang saya mahu tambah lagi. Jangan merawat orang yang sakit, bahkan seseorang yang menghidap penyakit maut, seperti sudah meninggal dunia.Berada di sana. Sebanyak yang mungkin. Empati, belas kasihan, empati, sokongan semuanya penting. Dengan kata-kata dan tindakan yang mudah. Seperti yang anda boleh.

Sama pentingnya jangan terburu-buru ke arah yang lain, apabila, dengan niat terbaik, kita sendiri memutuskan apa yang terbaik untuk pesakit. Dengarkan. Benarkan dia mengambil bahagian dalam membuat keputusan mengenai hidupnya.

Dan kekal sihat

Popular oleh topik